Apa Saja Faktor Penyebab dan Gejala Anemia Aplastik

penyebab dan gejala anemia aplastikAnemia merupakan salah satu jenis penyakit yang disebabkan karena kurangnya hemoglobin atau keping darah merah dalam tubuh. Jika dalam keadaan normal, tubuh terdiri dari empat puluh persen sampai empat puluh lima persen keping darah merah dan enam puluh persen plasma darah. Anemia terdiri dari berbagai macam jenis yaitu anemia hemolitik dan anemia aplastik. Sebenarnya penyakit anemia aplastik merupakan anemia yang disebabkan karena gangguan kegagalan sumsum tulang sehingga menyebabkan penipisan unsur sumsum dan menyebabkan penurunan dan berhentinya produksi sel darah merah. Biasanya, Anemia aplastik ditandai oleh jumlah ganulosit kurang dari 500/mm3, jumlah trombositnya kurang dari 20.000/mm3, dan jumlah retikulositnya kurang dari 1 persen. Anemia aplastik biasanya ditandai dengan infeksi bakteri, pucat, demam, mudah letih, kongestif, takikardia, dan gagal jantung.

Penyebab Anemia Aplastik

Anemia aplastik dapat disebabkan oleh beberapa macam faktor salah satunya adalah penyakit kongenital atau penyakit yang sudah dibawa sejak lahir. Penyakit kongenital yang menyebabkan terjadinya aplastik adalah anemia fanconi atau kelainan resesif autosomal. Penyakit ini ditandai dengan adanya mutasi 13 gen yang menyebabkan hipoplasia, pansitopenia, instabilitas kromosom, sumsum tulang, dan syndrom dubowizt atau pertumbuhan yang lambat. Hal ini ditandai dengan kurangnya hormon pertumbuhan, dislokasi kromosom, dan kelainan hipotalamus. Selain itu, anemia aplastik juga bisa disebabkan karena obat – obatan. Salah satu jenis obat yang menyebabkan anemia ini terutama adalah kloramfenikol. Misalnya jika bayi diberi kloramfenikol sejak umur 2 tahun maka ia bisa menderita anemia jenis ini setelah umurnya 6 tahun. Obat lain yang dapat menyebabkan anemia aplastik adalah azathioprine, inhibitor carbonic anhydrase, karbamezepine, indomethasin, penisilamine, trimethadione, dan probenesid.

Tanda dan Gejala Anemia Aplastik

Penderita anemia aplastik biasanya akan mengalami gejala – gejala khusus misalnya mengalami anemia atau kurang sel darah merah, leukopenia atau kurang leukosit, dan trombositopenia atau kekurangantrombosot. Ketiga gejala ini biasanya juga disertai dengan beberapa gejala lain misalnya pucat, lemah, mudah lelah, hilang selera makan, palpitasi, pendarahan pada gusi, infeksi, petekia, epistaksis, dan ekimosa.

Spirulina Suplementasi Untuk Penderita Anemia

Spirulina Pacifica Luxor berasal dari alga hijau biru kaya zat besi juga mengandung zat gizi lain seperti asam amino esensial, mikro dan makro mineral lainnya, serta antioksidan yang diperlukan oleh tubuh. Konsumsi rutin Spirulina Pacifica bukan hanya untuk Anemia namun juga sekaligus untuk membangun kondisi kesehatan yang jauh lebih baik. Cukup konsumsi 10-15 tab sehari untuk orang dewasa, maka anemia dapat dicegah. Dampaknya tentu menjauhkan diri dari letih,lemas,lesu dan tidak bergairah. Mari menjadi lebih sehat dengan Spiurulina Pacifica Luxor.

Author: admin

Distributor Spirulina Pacifica untuk Wilayah Indonesia

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *